MOS es em aa dimulai tanggal (lupa) dan berasa nggak ada abisnya, buat yang denger kata MOS mungkin ada yang bilang:
1. Aku menderita (ya Tuhan ambil aku) ato
2. Superduper nyebelin tapi nggak bakal dilupain
Aku termasuk golongan nomor 2 #gak percaya, terserah sih (-_-“)

Pramos adalah hari dimana kita yang masih pada ingusan ini dikasi tau sama kakak-kakak kelas apa aja yang musti dan wajib dibawa saat MOS, GEELLAA nih baru pramos aja udah diomelin abis-abisan, gara-gara waktu tas kita para ingusan (termasuk diriku) di gledah ada yang bawa obeng, spion sepeda motor, handuk en topi es de (parah). Barang yang wajib dan kudu dibawa adalah tas yang terbuat dari kertas, penggaris, buku dengan merk IDEAL (nah lo), polpen dengan merk RIKIN (udah kaya merk obat batuk) lan sak piturute.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Barang2 MOS, yang laen lenyap entah kemana

Hari Pertama
Yak kamu stop jangan bilang ini kiamat. Berangkat pagi bawa tas yang terbuat dari kertas, bayangin dong bayangin bawaannya bejibun bawa tas gituan. Udah gitu dengan gaya cupu abis kaya belalang sembah dan pita ungu yang dikepang, lari-larian jungkir balik salto kayang karena nyaris telat. Semaleman juga udah ngezombie buat ngerjain tugas yang kaya dosa itu. Hal yang paling aku suka adalah waktu dimarahin para WASKAT (pengawas kegiatan) #nggak ngerti alasannya kenapa. Mereka ada 8 (L,F,A,F,W,U,I,D #disusun secara acak,bukan menurut tingkat ketampanan). Mereka udah mirip dementor aja,setiap mereka masuk kelas berasa ada suara musik kematian Jeng Jeng Jeng (ada yang cakep, kakak itu aaaahhh) mereka biasa ngomel-ngomel dan pasang tampang sangar #aaiihh taringnya keluar.

Hari Kedua
Lanjut lagi hari kedua, tampang ini udah kaya tapir gara-gara ngezombie tiap malem melototin tugas-tugas yang membanjiri seluruh ruangan dan berharap mendapat pencerahan buat ngelenyapin tugas-tugas ini. Salah satu tugasnya adalah buat biodata kakak kelas cowo (itu sih gampang), tapi aku salah nulis nama tu kakak malah jadi nama cewe, mungkin tiada maaf bagiku #fatma baka baka baka. Siangnya para ingusan dibakar dijemur di bawah sinar matahari. Waktu aku lagi lencang kanan, tiba-tiba tanganku ditabrak sama si kakak cakep (aahhh meleleh, dalam hati berkata lagi-lagi)

Hari Ketiga
Diduga hari terakhir #lupa (alhamdulillah yah, sembah kakak-kakak kelas -_-“). Nggak usah ditanya tampangku hari ini udah ABSTRAK tingkat ujian nasional deh, dan masih berusaha menunggu pencerahan buat bikin surat simpati dan surat benci >>> surat bencinya aku bakar dan di injek pake sandal #pih kereen, rencana si kalo tu surat dibuka bakal ada efek ledakan gitu tapi apa daya. Dihari ketiga ini, para ingusan dikasi kesempatan buat ngina para WASKAT #muehehehehehe *ngakak* *guling2* *pingsan* *mati* dengan yel-yel. Bermodalkan empat L empat Y (4L4Y) yel-yel pun jadi dengan komposisi yang kurang dan bahkan nggak pas absurd parah.
Mungkin sedikit lirik yang aku inget, cekidot (sule-susis)
waskat wouwouwo waskat
pengawas kegiatan
waskat wouwouwo waskat
pengawas paling ganas
nanana nananana nanana
waskate mecucu (liriknya gitu terus sampe kiamat)
Dengan tarian mirip orang kalap insomnia terlihat RANCU sekali. Acara puncak adalah dimana para ingusan ngeliat para WASKAT ini tersenyum #langka moment karena biasanya mereka pasang tampang sangar en ngasih tau para ingusan *some text missing*, terakhir kita jabat tangan sama kakak-kakak dari yang galak sampai yang mencoba galak. Oke ini ceritaku, apa ceritamu?

Advertisements